Pages

09 Oktober 2008

Padamu Rindu


melapisi sepi, menyelimuti seluruh ingin
hanya kata-kata yang mendekapku
aku menjerit dari rindu yang menancap sekian lama
hanya bisa mencipta di samudra mimpi

di tepian awan selalu kutunggu keranjang cerita itu
agar aku bisa membacanya dengan sentuhan rasa
karena kamu menuliskannya lewat mata hati
pada ruang perasaan, kenyataan dan keindahan

rinduku padamu serupa waktu yang berputar terus
seperti yang tidak bisa berhenti...dan dihentikan
bergelora di bayangan yang melayang di tiup angin
di balik tembok tebal setebal perut bumi

membakar kokoh sunyi yang di dewakan ambigu
mengurai rindu menanti sisa mimpi...

9 komentar:

cerita senja mengatakan...

entah. aku kok terharu ya bung hari..

Pilar mengatakan...

hiks tumpah dech nich air mata ...
jatuh ke pipi :)

uNieQ mengatakan...

deuhh tau aja mas hari, cc lagi rindu berattttttt niyh.... Rindu yang serindu-rindunyaaaaaaaaaaaa

huhuhuh naksir berat ma puisi ini....

rinduku padamu serupa waktu yang berputar terus seperti yang tidak bisa berhenti...dan dihentikan bergelora di bayangan yang melayang di tiup angin dibalik tembok tebal setebal perut bumi

uGh really i miss him

Re mengatakan...

bagus sekali... ada kemajuan dalam menulis ya :)

*editor mode on*

nandien mengatakan...

indah, seindah lembayung biru di langit dan semburat biru air di laut :)

smoga hari ini indah kak ^_^

hari Lazuardi mengatakan...

@ winda :
iya wong nulisnya lagi terharu...

@ pilar :
hah tumpah??? seperti kuah aja :)

@ uNieQ :
wah lagi masuk di kelas berat ya :)

@ re :
sang mahaguru yang tidak ingin disebut sebagai guru, tapi biarlah yang penting kan proses belajar dan penyampaian ilmunya, nuhun ah...

@ nandien :
lihatlah luas biru air laut yang berbayang biru langit...
indahnya setenang angin yang membisu namun menyentuh lembut...

Elsa mengatakan...

aku suka fotonya....

xamthone plus depok mengatakan...

cipt
saya suka puisinya

obat tradisional tumor lambung mengatakan...

puisinya bagus sekali gan