Pages

03 Agustus 2008

Sarapan Berita



Suatu pagi di sudut kota Malang, ada sekerumunan kecil orang sedang merubungi sebuah papan seperti papan pengumuman, ternyata papan itu berisi salah satu harian pagi surat kabar yang terbit di kota Malang, memang surat kabar tersebut sengaja menempelkannya disana agar bisa dibaca secara cuma-cuma oleh siapa saja yang berkenan membacanya.

Orang-orang ini rela menghentikan perjalanannya sejenak, memarkirkan motornya dan segera bergegas menuju update berita-berita terbaru apa saja yang disajikan pada hari itu lengkap dengan helm yang masih menempel di kepala, mereka antusias sekali karena sebuah berita menjadi begitu penting untuk dinikmati dan ditunggu tunggu bagi mereka yang memang sudah terbiasa dengan sarapan berita yang akan membuat kenyang ilmu dan wawasan untuk sekedar bekal dalam wacana berpikir masing-masing.

Untuk sementara kuperhatikan saja dari kejauhan terlebih dahulu dan kutunda dahulu untuk membaca papan sarapan berita itu, karena aku juga sedang menikmati sarapan yang lain yaitu sepincuk nasi pecel yang masih hangat dan tempe penyet dengan sambalnya yang menggoda di sebuah warung tak jauh dari papan sarapan berita itu…

10 komentar:

cerita senja mengatakan...

iya bung, jadi terharu trus keinget dulu KKN di Malang bikin begituan juga. trus banyak orang desa yang baca, seneng banget. mari membaca!

si dede jadul punya mengatakan...

GREAT!!
hebat bgt, minat baca orang malang mpe segitunya..
tp, di surat kabar tu gada infotainmentnya kan mas?
ya sapa tau mereka gi ngerubungin gosip artis yg mo cere ato rujuk lagi. bah!!
btw, mau tempe penyetnya dong mas!!!
aaaaaaaaaahh.. i miss u tempe!!

Enno mengatakan...

hmm sebenernya penekanan ceritanya adalah: mas hari lagi asyik makan nasi pecel kan? pengen bikin pembaca ngiler kan? :))

uNieQ mengatakan...

di Jogja juga banyak yang kaya gini mas.... dulu dekat kost-an cc ada papan baca..cc suka mampir kesitu pagi2..sekedar pengen tau berita uptodate jogja hari itu.. :)

btw makan nasi pecelnya sendiri ya mas??? kok ga ngajakin cc siyh???

hari Lazuardi mengatakan...

@ winda :
jangan terharu duonk, nanti bacanya ngak konsen :)

@ dede :
biarlah hanya lalat saja yang merubungi artis, tempenya di penyet apa di penyokin pake bibir neng :)

@ enno :
journalist emang punya view tersendiri, salut deh aku, tau aja kalau ada yang sedang menikmati sesuatu... :)

@ uNieQ :
bukannya cc lagi diet, he.he

ephwan mengatakan...

itu baru namanya peduli ma masyarakat banyak...
biar ngga ketinggalan berita keknya perlu digalakkan disetiap desa

hari Lazuardi mengatakan...

@ ephwan :
setujuh sekalih :)

uNieQ mengatakan...

hahaha diet bukan berarti nolak klo diajakin makan nasi pecel mas.. hahahaha

itssummertime mengatakan...

wuidihh keren bener.
kaget lho liat poto ny.
banyak juga yg ngerubung.
apa minat baca orang indonesia bener2 rendah vs kenyataan di Malang?

on different note,
apa pecel ny enak? hehe.

hari Lazuardi mengatakan...

@ uNieQ :
Wah dalam program dietnya boleh makan nasi pecel toh, enak juga ya, he.he

@ cha :
Iya nih perlu diperdalam lagi penelitian mengenai korelasi antara minat baca dengan bacaan apa yang diminati untuk dibaca khususnya bagi orang Indonesia…
about pecels, sebagai penyuka sayuran, bukan enak lagi tapi doyan he.he.he