Pages

30 Juli 2009

es cincau





Kemarau tiba udara memanas karena sinar mentari terang benderang menyorot dari berbagai arah, kebanyakan orang enggan diterpa sorot itu, lebih memilih berlindung dibawah pohon atau gedung-gedung berpendingin udara bahkan berjalan kaki dengan menggunakan payung.

Saat siang adalah puncak dari meningkatnya suhu udara, ketika matahari tepat berada diatas ubun-ubun kepala, butir-butir keringat pun mulai keluar sebagai akibat dari sinar ultraviolet yang membias melalui benda-benda yang ditembusnya termasuk kulit manusia.

Kalau sudah panas yang menyerang maka sesuatu yang dingin, sejuk dan menyegarkan adalah hal yang paling dicari, selain nordin m top tentu saja, kalau kita melihat kedai-kedai minuman yang bahan bakunya memakai es atau ditempatkan di dalam almari es maka tak pelak selalu ramai dikunjungi dan laris manis tanjung kimpul..

Para penjaja minuman itu tak perlu menawarkan dagangannya tetapi malah didatangi karena begitu menggiurkan dan menggoda kerongkongan untuk segera melepas dahaga barang seteguk dua teguk atau segelas dua mangkok..

Tetapi sekali lagi kehati-hatian dan kecermatan dalam memilih jajanan yang di perjualbelikan di sembarang tempat perlu untuk dipertimbangkan sebelun alat perasa anda tergoda untuk mencicipinya, kita tak pernah tahu apakah es batu yang disajikan itu dibuat dari air mentah atau dari air kali sekalipun, pun demikian dengan pemanis buatan yang dicampurkan ke dalam minuman anda dan juga minuman ringan dengan kandungan soda yang membahayakan itu, memang tidak langsung kentara akibatnya tetapi nanti suatu saat di masa mendatang karena efek jangka panjang akan menunggu di depan sana..

Bagaimana dengan membuat sendiri minuman anda, datangi dapur lalu buka almari penyimpan bahan makanan, mungkin disitu ada gula aren atau gula jawa dan cincau yang terbuat dari daun cincau kemudian buat es batu dari air yang sudah dimasak terlebih dahulu, daun cincau yang dalam bahasa makanan messona chinensis banyak di jual di superkampret atau hiperkampret, disitu tertera tulisan tanpa pengawet dan pewarna, ada unsur tepungnya juga serta disertai tanggal kadaluarsa yang ditulis besar-besar, sekali lagi ini hanya sekedar kreasi pikiranku semata, sebagai peredam udara panas di kerongkongan, hanya mencoba sekali-kali saja tidak untuk terus dikonsumsi secara terus menerus karena efek daun cincau itu sendiri yang belum aku pahami..

13 komentar:

Tisti Rabbani mengatakan...

suegeerrrr tenan (seger banget)
apalagi es cincau ditambah santan kental dan jg biji selasih...waduuuw...tambah seger dan bisa ngilangin panas dalam

gambarnya menggoda selera....
^_^

namaku wendy mengatakan...

kalo bikin sendiri sih aman, gpp wat dkonsumsi tapi kalo jajan dluar hehehe makasi deh inget gemana cara pembuatannya tu pake bedak keong, bedaknya mayit hiii seyeeemmm

richamoody mengatakan...

maknyyusss kirim satu mas sini lagi puanas buanget nie sini!!!

jangan lupa ngirimnya dengan nasi kapau satu porsi yach maklum lagi buokek abis nie hehehehe

kawanlama95 mengatakan...

mas emang cocok dengan suasana seperti ini minum es Cincau

Rusli Zainal sang Visioner mengatakan...

es cincau? belom pernah ngrasain
emang segera ya apalgi panas2 kek gini
btw pic ketiga itu gambar apa kok uth bukan batu kan? hehe

buwel mengatakan...

waaaaaaahhh pengin neh, kalo dulu banyak yang jual es cincau di daerah ku....sekarang jarang mas.....

Elsa mengatakan...

waaaaaaah kesukaanku!!!!

jadi inget , sudah dekat bulan puasa ya...
pasti enak tuh buka puasa sama es cincau.

hehehehee...

Meidy mengatakan...

cocok nih buat buka puasa..

Endri Mulliadi mengatakan...

Salam..

Wah pasti eunak banget tuh.. Kira-kira kita bisa nemuin itu lagi kapan yah? Bagi-bagi dun mas.. he he heh
Salam kompak selalu mas Lazuardi.
Jangan lupa mampir yah..

Adria Khan mengatakan...

duch...jadi haus kepengin mimum es cincauna...kacih dunk...

hari Lazuardi mengatakan...

to mba tisti :
kalau ngilangin panas luar kipas-kipas ya mba, hehe..

to wendy :
aduh wen, koq mayit dibawa-bawa, horor bin atut nih jadinya..

to richie :
satu porsi sambal, hehe..
terlalu sering diputung sih gajinya, jadilah buokek surokek :)

to kawan lama :
kalau kepingin kayaknya segala suasana bisa di lahap ntuh..

to rusli zainal :
batu manis.. :)

to buwel :
mungkin karena pohon cincaunya kali yang ga tumbuh..

to elsa :
pastinya.. berikutnya es blewah, kesukaanku.. hehe..

to meidy :
cocok dan akur..

to endri :
duh kasihan ya yang sedang di negeri orang, semoga cepet ketemu dech dengan cincau :)

to adria :
tak kasih dach.. :)

chill-fu.net mengatakan...

es cincaunya bikin ngilerrr
enak bgt tuh, swegerrrr

Rakhmat mengatakan...

hmmm enaknya... segarnya... ini minuman kesukaan saya... apalagi kalau dah bulan puasa... asyik ntar lagi puasa... eh tau gak ini disebut juga lengkong kalau di Medan :)